07 Mei 2013

Tidur

Tidur adalah keadaan istirahat alami pada berbagai binatang menyusui, burung, ikan, dan binatang tidak bertulang belakang seperti lalat buah Drosophila. Pada manusia dan banyak spesies lainnya, tidur penting untuk kesehatan (wikipedia).
Tanda tanda kehidupan seperti kesadaran, puls, dan frekuensi pernapasan mengalami perubahan. Dalam tidur normal biasanya fungsi saraf motorik juga saraf sensorik untuk kegiatan yang memerlukan koordinasi dengan sistem saraf pusat akan diblokade, sehingga pada saat tidur cenderung tidak bergerak dan daya tanggap pun berkurang
Fase peralihan dari sadar ke tidur disebut sebagai pradormitium dan fase peralihan dari tidur kembali ke sadar disebut sebagai postdormitium. Didalam ilmu kedokteran ilmu yang mempelajari gangguan tidur disebut sebagai somnologie.
Manusia menghabiskan sepertiga dari waktu hidupnya dengan tidur. Tidur bukan saja karena kelelahan tetapi juga karena kebiasaan dan pola hidup.[rujukan?] Faktor keamanan harus dibangun untuk mengatasi kemungkinan terjadinya kriminalitas ketika kita sedang tidur. Untuk itu selalu periksa keamanan rumah sebelum tidur.
Kekurangan tidur biasanya disebabkan karena begadang ataupun akrena insomnia. Beberapa akibat yang timbul akibat kurang tidur antara lain:
ü  Halusinasi
ü  Mudah ​​marah
ü  Penurunan kognitif
ü  Mudah lupa
ü  Menguap parah
ü  Gejala mirip dengan ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder)
ü  Gangguan penilaian moral
ü  Berkurangnya kemampuan reaksi dan akurasi
ü  Getaran (meriang atau mengigil)
ü  Sakit atau nyeri otot
ü  Risiko Diabetes Tipe 2
ü  Pertumbuhan melambat
ü  Risiko obesitas
ü  Penurunan suhu tubuh
ü  Peningkatan tingkat variabilitas jantung
ü  Risiko penyakit jantung
ü  Gangguan sistem kekebalan tubuh

beberapa fakta mengenai tidur :
ü  Ketika otak beristirahat, sel-sel yang rusak diperbaiki dan mengeluarkan hormon-hormon tertentu.
ü  Lama tidur bergantung kepada umur yaitu:
     bayi                        : 16 jam
     3-18 tahun          : 10 jam
     19-55                     : 8 jam
     lebih 55                                : 6 jam
ü  Tanpa makanan, manusia boleh hidup selama lebih kurang 14 hari, tetapi tanpa tidur, manusia hanya boleh bertahan selama 10 hari.
ü  Orang yang buta juga bermimpi. mereka yang buta semenjak lahir akan bermimpi dari segi emosi, bunyi, bauan dan sentuhan.
ü  Setelah 5 menit terjaga, anda akan terlupa hampir 50% dari mimpi anda malam tadi, dan selepas 10 menit, 90% akan hilang.
Beberapa ganguan saat tidur :
1. Mimpi Buruk
Orang dengan gangguan mimpi buruk sering terbangun dengan kenangan mimpi yang mengerikan. Efek dari mimpi buruk yang berulang dan parah umumnya akan mengganggu kehidupan nyata. Sering mengalami mimpi buruk pun sering membuat penderitanya takut tidur. Untuk kasus-kasus umum, mimpi buruk bisa dienyahkan dengan menghilangkan/menyelesaikan penyebab utama stres, atau dengan memberi kesempatan diri untuk bersantai, juga mencukupi kebutuhan durasi tidur. Sementara untuk yang mengalami masalah mimpi buruk yang parah, disarankan untuk melakukan konseling dengan terapis atau menemui dokter untuk mendapatkan obat penenang.
2. Tidur Berjalan (Sleepwalking)
Setidaknya ada 15 persen orang dewasa yang mengalami masalah tidur berjalan. Angkanya lebih tinggi pada anak-anak. Tidak ada yang tahu alasan mengalami tidur berjalan, tetapi stres dan susah tidur diperkirakan menjadi faktor utama. Genetika juga bisa menjadi faktor penyebab. Saudara sedarah orang yang bermasalah dengan tidur berjalan 10 kali lebih mungkin untuk melakukan hal yang sama dibanding populasi umum. Orang yang tidur berjalan tidak membahayakan, namun tidur sambil berjalan sendiri bisa berbahaya. Terjatuh dan tersengat listrik adalah dua bahaya terbesar bagi orang dengan kondisi tidur berjalan.

3. Sindrom Kepala Meledak (Exploding Head Syndrome)
Gangguan ini bukan benar-benar terjadi ledakan pada kepala, melainkan kejutan suara keras yang hanya didengar oleh penderitanya selama awal tidur nyenyak. Suara yang didengar bisa bervariasi, mulai dari simbal jatuh hingga suara ledakan seperti bom. Untuk orang yang mengalami masalah ini, ledakan seakan berasal tepat di samping kepala atau di dalam tengkorak kepalanya. Tidak ada rasa sakit atau bahaya yang dialami penderitanya. Dokter tidak tahu apa yang menyebabkan sindrom ini, namun tidak ada indikasi terkait penyakit serius.
4. Halusinasi Mengantuk
Halusinasi mengantuk atau halusinasi hypnagogic terjadi selama transisi dari terjaga tidur (begitu kepala menyentuh bantal). Halusinasi ini terjadi selama proses bangun. Orang-orang melaporkan mendengar suara-suara, merasakan sensasi hantu, dan orang-orang melihat atau benda aneh di kamar mereka. Serangga atau binatang merayap di dinding adalah visi umum, kata Neil Kline, seorang dokter tidur dan wakil dari ASA. Tidur yang berhubungan dengan halusinasi paling umum terjadi pada orang dengan narkolepsi. Jadi penglihatan fantasi yang sesekali ini tidak perlu dikhawatirkan. Apabila halusinasi disertai dengan kantuk di siang hari dan hilangnya kendali otot saat gembira atau terkejut.

5. Teror Malam (Night Terror)
Berteriak, meronta-ronta, panik, dan mondar-mandir umumnya dilaporkan orang dengan kondisi night terror. Tidak seperti mimpi buruk yang timbul di fase REM, teror malam terjadi selama tidur non REM, biasanya di awal fase tidur. Paling umum terjadi pada anak-anak. Orang yang mengalami teror malam tiba-tiba duduk tegak, mata terbuka, meskipun mereka tidak benar-benar melihat. Orang tersebut sering berteriak atau menjerit, dan tidak dapat dibangunkan atau ditenangkan. Dalam beberapa kasus, teror malam bercampur dengan tidur sambil berjalan. Orangtua melaporkan anak berkeliaran rumah dalam keadaan panik. Setelah 10 atau 15 menit, orang tersebut biasanya mengendap kembali tidur, menurut National Institutes of Health. Kebanyakan orang dengan masalah ini tidak ingat apa pun yang mereka lakukan ketika teror malam terjadi di keesokan harinya. Penyebab teror malam adalah sebuah misteri, tetapi demam, tidur tidak teratur, dan stres dapat menjadi pemicu. Untungnya, menurut ASA, teror biasanya memudar setelah usia bertambah.

6. Ketindihan (Sleep Paralysis)
Selama fase REM, aktivitas bermimpi akan meningkat dan otot-otot berdiam seakan lumpuh. Kelumpuhan sementara ini sebenarnya mengamankan diri supaya tidak bertindak seperti aktivitas yang ada di mimpi. Namun, kelumpuhan bisa tetap terjadi setelah terbangun. Ini yang sering dikira dengan "ketindihan". Seringnya, masalah Sleep Paralysis ini terjadi bersamaan dengan halusinasi (di nomor 7). Dalam satu penelitian yang diterbitkan 1999 dalam Journal of Sleep Research, 75 persen dari mahasiswa yang telah mengalami kelumpuhan tidur secara simultan melaporkan halusinasi. Bentuk "favorit" halusinasinya adalah merasakan kehadiran sesuatu yang jahat, bersama dengan perasaan tercekik. Paduan sleep paralysis dan halusinasi itu kemudian menjadi banyak cerita rakyat di seluruh dunia.

7. Perilaku Gangguan REM
Kadangkala, otak tidak benar-benar memberikan sinyal kepada tubuh untuk tetap diam selama fase REM. Ketika itu terjadi, orang bertindak seperti di dalam mimpi mereka. Berteriak, melakukan pukulan dan tendangan, bahkan keluar dari tempat tidur dan berjalan di sekitar adalah contoh-contoh gangguan REM. Gangguan perilaku REM paling sering terjadi pada orang lanjut usia dan kemungkinan merupakan gejala penyakit Parkinson (gangguan neurologis degeneratif). Dokter biasanya mengobati gangguan ini dengan obat-obat yang mengurangi tidur REM dan merelaksasi tubuh.

8. Gangguan Makan Nokturnal
Orang dengan gangguan makan yang terkait dengan gangguan tidur terus makan di malam hari. Keesokan paginya bisa ingat sedikit atau tidak ingat sama sekali tentang kejadian itu. Gangguan ini bisa membahayakan diri sendiri dengan memotong bahan masakan, menyalakan kompor, atau menelan bahan baku mentah. Kelainan ini masih belum dipahami secara menyeluruh, tetapi, terjadinya selama masa tidur non REM.

9. Seksomnia
Seks ketika tidur atau seksomnia kali pertama dijelaskan dalam studi kasus kepada tujuh orang di tahun 1996. Seksomnia dapat berkisar dari hanya mengganggu (dengan erangan seksual yang keras), berbahaya (masturbasi yang berbahaya), sampai kriminal (kekerasan seksual atau pemerkosaan). Dalam setidaknya lima kasus kontroversial, pria telah dibebaskan dari penyerangan seksual dengan menyatakan bahwa mereka tertidur selama serangan itu. Dalam penelitian yang diterbitkan pada tahun 2007 oleh jurnal Psychiatry Social dan Psychiatric Epidemiology menunjukkan, kurang tidur, stres, alkohol, obat-obatan, dan kontak fisik dengan pasangan tidur cukup berperan dalam gangguan ini.

10. Insomnia

Insomnia, ketidakmampuan untuk tidur atau tetap tertidur dapat menyebabkan mudah marah dan kurang konsentrasi pada siang hari. Dalam jangka panjang, kurang tidur dapat benar-benar berbahaya. Kurang tidur telah dikaitkan dengan obesitas, tekanan darah tinggi, dan serangan jantung. Menurut Highway Traffic Safety Administration Nasional, mengemudi mengantuk menyebabkan kecelakaan mobil lebih dari 100.000 dan 1.550 kematian setiap tahun.

11. Night Siff
Sepertinya ini merupakan gangguan tidur yang paling banyak dialami oleh para pekerja, dimana saat mendapat giliran kerja malam, ya mana bisa tidur kalo pas giliran jaga malam hahaha.... ( just for fun guys)

2 komentar

Berkaitan dengan artikel Bli tentang tidur, silakan simak Bangun dan Bermimpi di blog tiyang, trims

suksma. sudah tyang baca juga....


EmoticonEmoticon